produk pulsar ada penurunan kualitas . . . oh tidak. . .

bissmillahirohmanirohim,

senin kemarin kebetulan ane servis si gambot p200 di bengkel resmi fontana gunung sahari , seperti biasa p200 ane di pegang oleh bang udin ( setelannya paling enak buat narik-narik . . . :mrgreen: ) .  sambil nunggu bang udin nggarap p200 ane ada hal menarik  pada pulsar 135 4valve dtsi sebelah motor ane.

no comment lah

sempet ngobrol banyak sama yang punya mas adit kalo gak salah inget namanya , pulsar 135 enak ya mas ? 4 valve pasti tenaganya lebih mantep , ” iya mas tarikan sih enak cuman mesin lebih kasar,cepet panas dan yang lebih parah baut knalpot gampang patah ”  ane penasaran akhirnya aku lihat sendiri , alamak bautnya tugel ( patah: red)  . oleh mekanik beres disarankan supaya dibawa ke tukang las buat nyabut sisa baut yang ketanem di silinder head kemudian diganti lagi dengan baut yang lebih bagus kualitasnya .

tampilan baut sih oke tapi getas

kalau masalah panas dan agak geter memang pulsar 135 ini mengaplikasikan 4 valve dan 2 busi sudah pasti lebih panas dari kakaknya pulsar 180 ,220 dan almarhum pulsar 200. kalau masalah geter itu juga karena perbedaan konstruksi mesin yang tidak menyertakan balancer maka ndak heran pulsar 135 tidak bisa zinggggggggg. . . kayak kakaknya dan getaran lebih terasa dibanding kakaknya.

baut silinder kop juga rentan patah

kembali kebaut ,memang sepele sih, cuma baut knalpot aja gampang di ganti . yang jadi masalah adalah tidak semua pembeli pulsar paham mengenai kualitas baut dan apa yang harus dilakukan bila baut itu patah .

ane pengguna pulsar dan secara pribadi puas dengan performa dan kualitas part pulsar , mestinya kualitas produk baru lebih baik daripada produk yang lama.

nb:

semua gambar dari warung bang fikri , maklum kemarin gak bawa kamera

semoga berguna ,

keep brotherhood,

salam,

Iklan

47 responses to “produk pulsar ada penurunan kualitas . . . oh tidak. . .

  1. Persis kayak punyaku… Baru 3 bulan baut knalpot sebelah kiri patah, setelah diganti sampe beres, sebulan kemudian giliran baut sebelah kanan nyusul kolaps juga sampe ilang jatuh di jalan… Setelah diberesin, 2 bulan timbul masalah baru lagi di knalpot juga, yaitu bunyi getaran lumayan nyaring dr dlm knalpot, akhirnya knalpot diganti dengan yang baru…

    Tapi untung semua biaya ditanggung pihak Bajaj…

  2. berdasar info dari mekanik , untuk pulsar 135 edisi pertama memang baut knalpot dan silinder kop rata-rata getas .

    keep brotherhood,

    salam,

  3. Dan sepertinya lebih dr 50% bahkan mungkin lebih banyak lagi pengguna P135 mengalami hal sama… Dan seandainya masih terjadi juga sama P135 keluaran baru-baru ini, ya sungguh terlalu PT.BAI…

  4. satria_bajahitam

    Alhamdulillahh….PIES saya baut knalpot gak ada masalah,motor sih udah genap 1 tahun,tp jarang jalan karna sering pake UG4 :p=))[???e?????e?????e??]??:p=D[???e?????e?????e??]??:p=)…btw fontana sama JAR servicenya bagus mana mas? Saya seringnya sih di JAR samanhudi mas

    • kalau JAR saman hudi paling besar dan paling lengkap fasilitasnya dibanding fontana gunsa .
      saran ane sih gak usah pindah-pindah kalau udah ngerasa pas ama bengkel atau mekanik , beda mekanik beda settingan . histori dan karakter mesin itu unik .

      terima kasih kunjungannya

      keep brotherhood,

      salam,

  5. brarti mending tuku rondone si gambot.. 😀

  6. Gitu ya ingpo bagus..

  7. kasus seperti ini hanya pada P135 yg getarannya besar…… Untuk pulsar yg lebih besar kan getarannya halus banget, jadi aman…

    • getaran disebabkan karena mesin pulsar 135 gak pake balancer , selain geter keras juga hilangnya suara zingggggggggg. . . suara khas keluarga pulsar ( kata mekanik ini lho beres )

      keep brotherhood,

      salam,

  8. menyimak aja deh kang

  9. getas maskute disini ulir bautnya yang ‘slek’ atau gimana mas ?

  10. wohh..ganti pakai baut yg sebijinya 35 rebu..joss tuh :mrgreen:
    lupa namanya..tapi buat dipasang di kaliper Suzuki yg suka macet dan dol ok tuh sampai sekarang ngk ada problem :mrgreen:

  11. wah mas bro… ni motor beneran ada penurunan kualitas??
    (padahal pengen meminang p220)
    mohon pencerahannya mas bro!! 😀

  12. @mas haji berdasar keterangan yg punya, awalnya kendor pas dikencengin tiba2 pletak baut putus dg posisi separo ketanem disilinder head,pdhal ngencenginya gak ekstrim keep brotherhood, salam,

  13. @mas agung untuk pulsar 180 dan 220 sama sekali gak kena masalah perbautan ini, saran ane ambil yg 220 aja , value dan performanya paling top . Keep brotherhood, salam,

  14. yang p220 kemarin mekanik langganankujuga bilang ada beberapa hal yang sering dikeluhkan konsumen

    • yoi mas had, kalau yang 220 relatif bagus kayak adik-adiknya yang 180 dan yang 200. kalaupun ada pasti gak sefatal p135 .

      semoga P135 semakin disempurnakan lagi

      keep brotherhood,

      salam,

  15. Udah hampir 3bulan minang p220..Satu kata Mantap ! Udah gk perlu modif2,korek,bore up, standar aja dah cukup kencang.. Kecptn tinggi oke.. Jalan pelan2 jg nikmat..Mesin alus , Shockbeker empuk gk bikin pinggang pegel.. ..

    • yup betul sekali mas, waktu test ride di sentul juga enak banget ( meski topspeedku gak sebagus temen-temen yang lain) yang menjadi catatan adalah gigi 5 bisa di kecepatan 20 km/jam ( jarang motor sport yang bisa lho . . . :mrgreen: ) .

      keep brotherhood,

      salam,

  16. Bebek nyilem..Motore dewek yo dialem… He he..

  17. adUh kemaren pagI ku baCa forum ini,lgsg jd kuatir saya, siangx ku ke bengkel bajaj balikpapan (bukan beres)rencanax mo ganti baut knalpo yg bgs, sblm ngalamin patah di jalan,…eh gak nyangka pas di buka sama mekanikx bautx patah dua duanya lagi,..trus patahan bautx tertggl di dlm sil.head,..aduh akhirnya di bor sana sini,smpe bleber trus di pasangin baut stainlees yg lbh mahal plus ukuranx lbh besar,skrg sih udh normal,tp gak tenang skrg bawa pies,saya mulai pertanyakan kualitas motor ini,…performa yg ada di mesin tidak di imbangi dgn kualitas bahan,….padahal kl performa kyk gini harga 25 juta pun saya gak rasa rugi beli mtr ini,…asal kualitas bahan2x sepadan,………prettt kecewa.com

    • ane pemakai p200 dan overall puas dengan kualitas partnya ,
      saran ane buat rekan-rekan yang mau nglamar p135 mending langsung ganti baru baut knalpot aja biar gak was-was dijalan

      keep brotherhood,

      salam,

  18. batal dah mau kredit 135LS
    kalo silinder head bekas bor baut bakal ancuuur harganya nek dijual lagi
    moga baut lainnya gak patah juga, bisa ndelozor kayak simoncelli ntar 😀

    kalo yg 180 & 220 gmn kualitas pastinya?
    220 produk baru keder juga kalo dah kredit ternyata motornya bermasalah.

  19. Ngak tau ya apa kebetulan, ane pake si kecil 135, sudah setahun dan rata jalanya 60 km sampai sekarang ngak masalah.

  20. Boss, Q punya pulsar 135, mau ganti Monosock, kira” bagus gak,.?

    • kalau dari tampilan monoshock jelas lebih keren ( sebanding sama pengorbanan duitnya :mrgreen: )
      pengalaman dari p135 adik ane shock breaker belakang p135 sudah enak sama seperti p200 yang ane pake .
      yang perlu diperhatikan sebernernya adalah konsekwensi penggeseran titik distribusi beban yang didesain untuk shock stereo beda dengan monoshock , belum lagi kemungkinan rangka patah karena beban yang mestinya secara desain di sangga ditengah ( kalau shock stereo ) karena diubah menjadi monoshock otomatis titik beban nya juga berpindah .

      kalau menurut ane : ada duit lebih mending ditabung ( kan p135 irit banget tuh ) kalau dah ngumpul buat beli ER6 aja . . . . keren kan :mrgreen:

      keep brotherhood,

      salam,

  21. salam kenal mzbro, ane berencana beli pulsar, tapi masih ragu antara p220 ato p180. kbr burung berhembus, katanya p220 lampu dekatnya mudah putus, trus headlamp rada getar gitu, trus knalpotnya yg stainles berharga 2jtan itu katanya juga mudah lepas las2an dalamnya, n menghasilkan suara gemerincing. kalo p180 sejauh ini nggak ada kabar burung yg buruk tentangnya yg sampe ke ane, cuma masalah ranka yg retak karena beban berlebihan (box kiri kanan atas) itu wajar menurut ane. nah apa pendapat mzbro?

    • @Rendi
      salam kenal balik masbro,
      sepanjang pengalaman ane make p200 untuk elektrikal cuma sekali mengalami masalah yaitu ketika ane maksa make bohlam 55watt ( standar 35 watt) dengan harapan lampu lebih awet dan akibatnya kiprox ane kebakar karena kelebihan beban selama kurang lebih 7 bulan make bohlam 55 watt tadi,yang patut diingat lampu sein,lampu stop dan aki masih original dari tahun 2008 hingga sekarang fine-fine saja,
      untuk elektrikal sepengetahuan ane garansi dari BAI adalah 6000 km pemakaian, yang patut dicatat adalah p220 sudah elektrikalnya sudah DC yang secara teori arus lebih stabil dan mestinya umur pake lampu-lampu lebih awet ini berbeda jauh sama p200 ane yang masih menggunakan kelistrikan AC ( stroom lampu utama ngikut putaran mesin) .

      untuk knalpot p220 adalah sama persis yang dipake oleh p200 , sepanjang pengalaman ane yang udah 3 tahunan make p200 knalpot standar tidak pernah ada suara-suara aneh,

      untuk p180 , sebenernya motor itu juga enak body besar dan stabil banget . hanya saja kalau menurut ane selisih harga yang hanya terpaut segitu mending p220 sekalian dapet power 21 hp,rear diskbrake , lampu proyektor dan half fairing .

      kelemahan p180 dan p220 cuma satu : bueratnya minta ampun jadi kalau kempes ban atau parkir dijamin kringetan :mrgreen:

      nb:
      p200 ane udah 53.000 an km ( 3 tahun lebih dikit )

      keep brotherhood,

      salam,

      • Makasih masukanya mzbro. Oya, ane browsing ketemu trid di pridesonline tentang panduan beli p220. Perkara bohlam dekat yg putus itu karena kelebihan suplai ke aki yg melebihi 15 (satuanya apa ane lupa) jadi solisinya, mekanik harus check arus yg menyuplai ke aki jgn kurang atau melebihi 15, kalau nggak akan kelebihan arus, itu yg membuat bohlam putus. satu lagi kelemahan p220, spionya nggak maksimal mirornya, terlalu pendek nggak bisa melihat objek dibelakang dgn jelas. harusnya kek punya n250. makanya bro2 di prides banyak yg ganti spion ke stang setelah terlebih dahulu stang jepitnya diganti dgn stang biasa yg dibantu raiser sehingga pas dgn kedudukan segi 3nya.
        kemungkinan taon depan ane pilih p180 aja mzbro, selain lebih suka naked, ane jg merasa udah cukup dgn power 17hp, ngeri jg kalo terlalu gede, pasti pengen gaspol aja bawaanya, inget anak bini, hehee. selain itu selisih harganya jauh juga mzbro, di Riau p220 kalo nggak salah 19,9jt p180 cuma 16jtan. mudah2an tabungan dah cukup taon depan, hehehe. kalo kredit ampun dah, tinggi kali bunganya, mungkin diatas 30% /thn.

  22. itu hanya bautnya bro-bro sekalian,. motor p135 ane patah knalpotnya akibat karatan,. krna di tempat saya kn pada di pagi hari pasti berembun jd knalpot bagian leher brubah kuning n moro2 patah pada saat ane mudik kmaren…….

  23. salam kenal semua nya bro..ane juga kena ni masalah…sekedar sharing ane pake pulsar 135 tahun 2012 kurang lebih baru 6 bulan..sering diajak ni motor keluar kota mantap bener dah tapi ane pernah nemuin masalah..

    1. pada saat oper gigi tiba-tiba si knalpot motor nembak pada saat oper gigi padahal sebelumnya normal-normal aja ane kira dari setelan karbu nya gak pas…tapi pas di cek setelah perjalanan ternyata baut pada knalpot longgar (untung gak lepas gan^^), ane kencengin dah semua baut nya dan hasilnya normal kembali.
    2. baru kemarin hal serupa terjadi lagi dan lebih parah ternyata baut knalpot sebelah kiri tiba-tiba hilang..setelah ane cek ternyata patah sebagian tertanam pada mesin,ane bawa dah ke beres..(kondisi patah sendiri pas perjalanan)

    mungkin dari segi kualitas baut sangatlah kurang dan ane rasa ini bahaya banget, kondisi ini terjadi karena PIES getarannya gede banget mungkin ini penyebab baut2 bisa longgar, bisa jadi penurunan kualitas terjadi agar harga produk bisa lebih murah

    terima kasih

    salam^^

  24. betul gan harus rajin2 periksa baut2 motor terutama habis perjalanan jauh dan kenceng kencengan ama motor yang lain…hehehe

    dari pihak mekanik beres pun mengakui kalo masalah di PIES banyak di baut plus getaran mesin dan bukan ane aja ternyata masih banyak konsumen PIES yang mengalami kejadian ini,,,(sangat disayangkan gan,,produk top markotop tapi kualitas nya turun gara-gara baut) (T_T)

    salam^^

  25. ane jg pake PIES bro , malah stnknya blm keluar, getaran sebelah kirinya minta ampun, sampe2 pemboncengnya bilang kyak disetrum kaki kirinya, solusinya gmn gan, dah ke BERES 2x tp ya tetep aja

    • getaran pada pulsar 135 karena absenya balancer , tidak seperti kakak-kakaknya mulai p150,p180,p200 atau p220 semua pake balancer sehingga getaran mesin sangat minim ,
      coba bawa ke JAR samanhudi jakarta pusat bro , konsultasikan dengan om Gading ( manager servis ) beliau punya solusi kayaknya

      keep brotherhood,

      salam,

  26. P135 emang makan hati… di tarik.. mesin geter, di bawa slow.. malu sama tampilannya yg sporty.. ane kecewa berat sama ni momot bro…

  27. waduhhhhh jadi ngedrop ni mau be
    li p135

  28. Ane pengguna pies.., gak ada tuh gejala baut patAh.., malah ane smp gnt knalpot racing.., stel klep tiap servis.., ok2 aj sih.., mgk itu kasus baut patah biasanya sih krn mesin panas maen buka tutup baut.., itu rawan slek / patah.., baiknya tunggu mesin gak terlAlu panas br buka baut dan kencangin baut setelah mesin dingin…, oya ane dr 2011 pake piesnya…:)

    • seep mantep juga masbro. . . . oli mesin jangan sampe telat
      kalau dibanding pulsar 180/200/220 memang p135 kalah alus meski larinya kenceng juga

      keep brotherhood,

      salam,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s